Minggu, 22 Agustus 2010

Menurut Penelitian Ternyata Bulan Semakin Menyusut


Kita pasti sering melihat bulan pada malam hari. Apalagi pada saat bulan purnama, bulan akan tampak sangat jelas dan terang jika kita lihat dari bumi. Tapi tahukah anda jika hasil penelitian terbaru menunjukkan bukti bahwa bulan telah mengalami penyusutan. Peneliti Thomas R Watters dari Pusat Studi Bumi dan Planet di Smithsonian’s National Air and Space Museum mempublikasikan penyusutan bulan itu di jurnal Science.

Garis permukaan bulan bernama scarps lobate sebelumnya telah muncul di wilayah khatulistiwa bulan, namun terdapat bukti pertama keberadaan obyek ini di wilayah lain. Studi menunjukkan bahwa garis itu menjadi bukti adanya bentuk dorongan baru di bulan. Akan tetapi, berdasarkan ilmu planet, baru dapat berarti jutaan tahun lalu.

Garis atau tebing ini memanjang di beberapa kawah kecil meskipun kawah ini cenderung menghilang dari waktu ke waktu. Watters menjelaskan bahwa tidak ada kawah besar yang terbentuk dari proses penyusutan ini, sehingga fenomena tersebut tidak perlu dikhawatirkan. “Sisi menarik dari kejadian ini adalah anda tidak bisa menghapus kemungkinan bahwa Bulan masih aktif dengan adanya kontraksi yang terjadi baru-baru ini,” kata Watters.

Ukuran garis ini mengindikasikan adanya penyusutan dalam ukuran bulan sekitar 10 meter sehingga tidak dapat dilihat dengan mata telanjang. Bulan memiliki ukuran seperempat diameter bumi. Meskipun begitu, bulan tidak akan menghilang dan proses penyusutan belum mempengaruhi bumi dengan cara apapun, kata Watters lagi. Ia menegaskan bahwa masyarakat jangan terburu-buru khawatir.

Apa yang akan terjadi ya,seandainya bulan benar-benar menyusut dan hilang dari peredaran tata surya kita?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar